21 Maret 2010

Kumpulan Puisi GOJEK JS

  • Share
  • [i]

  • Puisi Pat Gulipat
  • Siapa Hendak Gugat
  • Bola
  • Mati Sia-Sia
  • Ada Neraka Di Televisi
  • Sangalas Sangalima
  • Puisi Tanpa Minyak Wangi
  • Sepak Bola Liga Kuning
  • Preman Dan Mimpinya
  • Andai-Andai Naik Kelas
  • Menuju Terminal Kematian
  • Rindu Demokrasi
  • Beda Pendapat


PUISI PAT GULIPAT

pat pat pat gulipat
malam jumat main jimat
gadis manis hendak kupikat
randha ompong malah terjerat

dengarkan
aku punya jampi-jampi
bisa bikin kaya tanpa korupsi

caranya
para pinter jangan keblinger
para bodoh jangan ceroboh

sebab
sepandai-pandai bajing meloncat
bajingan lebih pandai melompat

orang-orang di seberang sana
menyembelih rembulan
untuk pesta nanti malam
pesta tanpa resepsi
menggelar aneka hiburan
ada dansa ca...ca...ca...
ada joget tra...la...la...la

paling menarik mainan srikat-srikut
yang berpangkat siap menyikat
yang takut mesti disikut

ada pula dolanan gobak sodor
perempuan menggobak laki-laki
laki-laki menyodor perempuan
perempuan laki-laki
saling gobak saling sodor

hong wilaheng...hong wilaheng
sapi dianggap banteng
bila mami nyeleweng
papi juga dhegleng
anaknya diseruduk celeng

anak-anak tanpa benih kasih
hasil perkawinan ala gobak sodor
mereka malas pergi sekolah
di kelas tak ada narkotika
buku pelajaran penuh hafalan
dan gambar para pahlawan
ilmu berhitung
menambah bingung
para guru kian murung
menghitung gaji yang buntung

pat pat pat gulipat
malam jumat main jimat
dunia nyaris kiamat
biar hidup tak kuwalat sebar zakat
rajin tirakat
dijamin selamat
donya akherat


SIAPA HENDAK GUGAT

mata pejam
mulut bungkam
hati beku
lidah kelu
angin malas bertiup ranting rapuh takut jatuh

siapa hendak gugat ?
tatkala pengadilan melepas durjana sebab tak satu pun punya nyali untuk beri kesaksian
pula engkau sang pujangga

solo, 1994


BOLA

(nostalgia pada TT)

engkaukah wanitaku
lincah dan gesit bagai bola

menggelinding berlari
di lapangan hati
kudepak dari lini tengah
wasit acungkan kartu kuning

engkaukah wanitaku
lincah dan gesit bagai bola

menggoda kaki-kaki sukma
bermain di tanah basah becek
sungguh sulit menguasaimu
hingga datang turun minum

engkau kian binal dan nakal
makin licin semisal belut
pada babak kedua
adakah tendangan pinalti
mengkoyak-koyak gawang jiwa

engkaukah wanitaku
lincah dan gesit bagai bola

gol belum tercetak
peluit panjang tak jua datang
kuasakan perang antar suporter
hentikan permainan asmara

solo, 1994



MATI SIA-SIA

kemarin
penyair mati tertimpa rembulan
hari ini
penyair mati ditelan hutan
esok
penyair mati diterkam ombak

apa yang kalian cari
wahai para pengrajin kata
mati tertindih mimpi sia-sia

tak ada kemunafikan di atas langit
tak ada perselingkuhan di tengah rimba
tak ada ketimpangan di lepas laut

solo, 1994



ADA NERAKA DI TELEVISI

sorga tak punya jendela
kita tak tahu apa isinya

tapi kita punya televisi
yang menayangkan isi neraka

solo. 1994


SANGALAS SANGALIMA

Anemahi jaman edan
wong edan padha dum-duman
kang eling diwaspadani
Wus genah kersaning Allah
sak edan-edane wong kaliren
luwih edan wong kuwaregen

1995


PUISI TANPA MINYAK WANGI

Ada puisi tercecer di laci
bau tahi sapi
Siapa penyairnya?
Jangan dikunyah
puisi beracun kayak roti marie
Jangan direnung
puisi tanpa minyak wangi
menyulut anarki
Ada puisi tercecer di laci
bau tahi sapi
Panggil polisi
biar digebuki
Pasti mengaku
siapa penyairnya

solo, 1994


 SEPAKBOLA LIGA KUNING

Kehidupan adalah arena sepakbola ketika tanah lapang dibangun toko – pabrik – supermarket - parkantoran. Maka dimaklumkan bersepakbola di sembarang tempat. Adegan tendang-tendangan terjadi di ruang seminar kampus - gedung kesenian-pasar dan kantor polisi sebagai manifestasi "dari kemerdekaan berserikat berkumpul dan bersepakbola.
Telah terjadi pertandingan seru antara kesebalasan pejabat melawan dharma wanita di sebuah kamar hotel. Babak pertama tim bapakbapak tak kuasa menandingi kehebatan ibuibu. Setelah turun minum para pejabat tampil bergairah cenderung beringas. Bola ditendang jauh melangit tak kembali ke lapangan maka apa saja yang bentuknya menyerupai bola disepak-digasakdisundul-diremasremas. Serangan dilancarkan tim pejabat berkalikali mengoyak gawang lawan namun wasit tentukan ibuibu sebagai pemenangnya. Belakangan diketahui bapakbapak terlibat kasus doping ada yang memakai obat benkwat-jamu untuk pakde bahkan membuat ramuan tiga dimensi :ciu dioplos temulawak dan pil koplo.
Paling menarik kompetisi antara kesebelasan. mahasiswa melawan tentara dilangsungkan di ruang interograsi. Menit pertama para mahasiswa babakbelur menjadi sasaran tendangan beruntun yang dilancarkan secara tidak sengaja. Wasit acungkan dua kartu merah untuk tentara karena diketahui tidak membawa senjata api dan lima kartu merah untuk mahasiswa yang terbukti menerima duit dari sebuah lsm luar negeri. Para pemain dua kesebelasan samasama mengenakan kostum kuning juga wasit-petugas keamanan-hakim garis-penjual tisue dan seluruh penonton diwajibkan mengenakan kuning-kuning. Awak angkutan umum yang membawa para suporter terkenakewajiban itu. Becak-dokar-bemo dan biskota pokoknya segala jenis kendaraan harus berwarna kuning termasuk mobil plat hitam plat merah harus diganti plat kuning. Sebelumnya, panitia melalui siaran radio-televisi-koran dan majalah menganjurkan kepada masyarakat agar selama seminggu tidak menggosok gigi.

Di luar arena pertandingan seorang penjahat memakai kaos merah lari terbiritbirit dikejar polisi berseragam wereng cokelat. Penjahat melompat tembok stadion disusul polisi keduanya kejarkejaran di lapangan. Lihat adegan itu seluruh penonton mulai rakyat kecil-cendikiawan-senimanbudayawan-pengusaha-birokrat-politikus-bandar judi hingga penjual es lilin serentak menyanyikan lagu kebangsaan :
"Ole ole ole ole ole ole.    Ole oloe ole ole ole ole.
Ole ole ole ole ole ole. ..
Penjahat berlari makin kencang keluar lapangan mencari tempat ngumpet masuk ke wc dekat tribun samping kiri. Polisi mendobrak pintu lantas bergelut di kamar kecil yang berwarna kuning pula. Penjahat berkaos merah dan polisi berseragam wereng cokelat keluar dari wc samasama menjadi kuning karena belepotan tinja. Sungguh sulit membedakan siapa preman siapa polisi karena keduanya samasama kuning.
"Ole ole ole ole ole ole. Ole ole ole ole ole ole:'

Indonesia. 1995




PREMAN DAN MIMPINYA

lahir kala matahari terbelah lima
hasil kawin silang antara wayang dan ketoprak
nongol lewat rahim Batari Durga
berkan kejantanan Menakjingga
Supreman namanya
sebut saja Preman
jangan sekali-kali memanggil Su !
Menjadi perampok adalah pilihan hidup
ketika durjana disembah bagai berhala
Preman pewaris bangsa perkasa
kakek moyang Badranaya
nenek moyang Putri Shima
pakde moyang Dasamuka
bibi moyang Ken Dedes
paman moyang Baladewa
tante moyang Halo Kalinyamat
Mimpi menjadi presiden
memang cita-cita sejak belia

- Oih
Akulah Preman
merapat dermaga bersama ombak dan badai
dikawal selusin pemabuk dan seribu kupu-kupu

Pelabuhan sejarah hatinya resah
bumi gundah langit gelisah
Masa depan telah berlangsung kemarin
hari ini tak mampu membunuh masa lalu

- Akulah Preman
anak cucu Kiageng Sela
setengah abad mengembara di laut lepas
Kembali ke kampung halaman
menjadi pemimpin di tanah leluhur
melanjutkan jejak Ken Arok
benggol maling merebut tahta Tunggul Ametung
Betapa menyenangkan brandalan jadi raja
bayangkan bila penyair menjadi presiden

rakyat kelaparan dijejali puisi
bila serdadu menjadi ratu
rakyat diberi sepatu dan peluru
Kebanggaan penyair ketika menjadi pujangga
kebanggaan tentara ketika menjadi senapati

Ini bukan bagian dari mimpi
sebuah kenyataan tak bisa dipungkiri
senapan sejarah telah menyalak
tiga butir pelor menghantam
tepat pada nasibnya
Tubuh terkapar di atas trotoar
impian tumbang bersimbah darah
Preman telah anumerta
terkubur bersama angan-angan
tapi bajingan belum mati
sebagai raja pada lakon sehari-hari
siap membunuh mimpi-mimpi
di negeri yang selalu curiga

solo. 1995

ANDAI-ANDAI NAIK KELAS

Emak, ketika pesta panen tiba bulan depan
kala saatnya guru membagikan rapor kenaikan kelas
jangan sambat pada dukun untuk menghapus warna merah prestasi tak bisa digapai lewat sesaji dan jampi-jampi

Emak, andai naik kelas dengan ranking pertama
belikan sepatu yang bisa menyala seperti anak-anak kota dengan memakai sepatu berlampu akan menjadi semakin jelas siapa yang harus ditendang dan siapa yang diinjak-injak

Emak, di kelas enam ada guru yang galak bukan kepalang
pada hal nama guru itu diambil dari kitab suci
pernah ada oknum murid yang ditempeleng gundulnya
karena tak bisa menjawab pertanyaan di kelas
ditanya siapa presiden Israel dijawab Liem Sioe Liong
yang benar kan Edy Tanzil !
pernah pula penghapus melayang ke jidat temanku
karena lebih banyak mengenal tabiat Menteri Penerangan namun tak mengetahui siapa nama Menteri Pendidikan

Emak, bila rapor bebas angka merah
kelak aku lebih suka menjadi petani
menggarap sawah di tanah entah milik siapa
bila ada tiga nilai merah ku hendak jadi wartawan
yang mengetahui segala hal namun tak tahu nasib sendiri
bila ada lima nilai merah ku hendak jadi tentara
sebagai tentara sungguh seperti anak balita
potong rambut dan nonton bioskup bayar setengah harga bahkan perwira yang paling sial pun bisa menjadi walikota bila seluruh angka rapor merah membara
tak perlu lagi sistem pendidikan diteruskan
sebab hanya akan melahirkan anak-anak metal
yang gagal menjadi generasi pembayar hutang masa depan

Emak, hama wereng datang menyerang
paceklik menghadang pesta panen batal dilaksanakan
maka rapor kenaikan kelas tak juga disampaikan
anak didik makin gelisah di ruang kelas yang sumpek
dan lembab bagai pasar sayur mayur
murid-murid bertumpuk seperti cabe rawit, kol gepeng, wortel tanpa daun, lombok keriting dan bayam ikatan dilempar ke pasar induk dengan harga menyedihkan
Emaaaaak……"


1995


MENUJU TERMINAL KEMATIAN


kenapa perjalanan terasa melelahkan
terminal kematian tinggal sejengkal
kala kehidupan singgah di halte terakhir
anakanak asongan di balik jendela buram
menjaja buku porno, primbon dan kitab suci
"bekal menuju akherat" teriak mereka

halte terakhir terlewat sudah
kondektur menghampiri tiap penumpang
mengutip amal sebagai tiket perjalanan
ada pendeta mulut komatkamit
ada ulama memilin butir tasbih
mengeja berapa amal terkumpulkan
seorang pencopet tangannya gerayangan
menjarah amal koruptor yang duduk disebelahnya

sejengkal menuju terminal kematian
adakah tersisa waktu buat menghitung dosa
kehidupan bukanlah sandiwara mimbar agama
yang mempertontonkan insyaf dan tobat
pada adagen penghabisan


solo, 1995

RINDU DEMOKRASI

segelas susu dengan telor plus madu
tidak pula demokrasi menjadi sehat
kecuali membiarkan kucingkucing liar
mencakar sampah sampah pertokoan kota
atau membebaskan para buruh mencoret
dinding pabrik tentang upah yang rendah
dan anak anak negeri melampiaskan gelisah
di tembok tembok batas cakrawala
adalah penindasan :
saat dibungkam gonggong anjing
ketika peronda menghardik durjana

solo, 1995

Beda Pendapat

Meoong…
Itu suara kambing
petok.. .petok
itu suara lembu
kaeing... ..kaeing.. ...kaeing
itu suara mahasiswa

kwek... kwek.. .kwek... kwek.. .kwek.. .kwek.. .kwek kwek... kwek.. .kwek... kwek.. .kwek... kwek... kwek kwek.. .kwek.. .kwek... kwek.. .kwek. ..kwek.. .kwek
kwekkwekkwekkwekkwekkwekkwek

apakah itu suara dpr ?



~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

BIOGRAFI GOJEK JOKO SANTOSO
Gojek Joko Santoso yang lahir pada 10 -5 -1960 dan meninggal sesaat sebelum genta reformasi membakar Solo. Tepatnya 6-2-1998.
Semasa hidupnya, almarhum mengabdikan diri di Suara Merdeka dengan liputan budaya.
Buku kumpulan puisi yang pernah diterbitkan:
- CERMIN BURAM
- KUDA LUMPING
(mungkin juga masih ada yang lain)
(sori, cuman ini info yang berhasil gw dapet hasil googleng dg keyword "gojek js")

Catatan:
  • terus terang gw muat kumpulan puisi gojek js tanpa seijin keluarga gojek js, tanpa maksud jelek ataupun komersil. (gw ketik semaleman dari buku kumpulan puisi cermin buram, (pengen juga sih nambahin dari buku kuda lumping, tapi buku yang satu ini telah hilang entah kemana)
  • sampai saat artikel ini dimuat (april 2010) sangat susah sekali menemukan hal yang berkaitan dengan nama gojek js, apalagi karya-karyanya. (bahkan google-pun tidak sanggup menemukan keberadaanya)
  • gw hanya g' rela karya2-nya hilang musnah begitu saja (seperti halnya keberadaan gojek js sendiri yg masih menjadi misteri)
  • gw hanya ingin karya-karyanya dan perjuangan gojek js bisa dibaca dan diteruskan oleh generasi selanjutnya,
  • gw hanya ingin, bahwa generasi yang akan datang tahu bahwa di jaman orde baru pernah lahir dari kota solo penyair-penyair "nekad" seperti mereka (gojek js & wiji thukul)

NB:  
buat rekan-rekan yang mempunyai kepedulian yang sama, & punya puisi-puisi gojek yang lain , biografi ataupun fotonya, gw mohon kesediaanya untuk dipost di kolom komentar dibawah ini, untuk kemudian gw tambahkan di artikel ini.

Baca Juga: 

0 comments: